Wednesday, 5 October 2011

Peluru Hidup dan Senjata Api




AYER KEROH - Tujuh termasuk dua warga China dan seorang warga Indonesia dituduh di Mahkamah Sesyen dan Majistret Ayer Keroh, di sini semalam kerana memiliki senjata api dan peluru hidup. 

Mereka adalah peniaga, Goh Eng Tee, 36, dari Muar, Johor; peraih ikan dari Batu Maung, Pulau Pinang, Sow Teik Lee, 36, dan pekerja kontraktor dari Keramat, Kuala Lumpur, Emery Shazman Abd Malek, 35, 

Turut dituduh, suri rumah dari Ujong Pasir, Teo Bee keng, 29; pembantu rumah dari Jawa Barat, Tursini Turida, 21, dan Lin Xiren, 27, serta Ye Yufeng, 26, kedua-duanya peniaga. 

Kesemua tertuduh yang juga sebelum ini pernah dituduh berkaitan sindiket pengedaran dadah, bagaimanapun tidak mengaku bersalah terhadap dua pertuduhan setelah dibaca secara berasingan oleh jurubahasa mahkamah di hadapan Hakim Zaharah Hussain dan Majistret Ida Rahayu Sharif. 

Berdasarkan pertuduhan pertama, mereka dengan niat bersama memiliki sepucuk pistol jenama Sig Sauer Mosquito bersama dua kelopak pistol jenama sama tanpa keperluan yang sah di sisi undang-undang. 

Mereka melakukan kesalahan itu di alamat No. 22, Jalan SP 1, Taman Semabok Permai, Semabok kira-kira 1.30 pagi, 4 Jun 2010. 

Sementara itu, di mahkamah majistret, kesemua dituduh memiliki empat butir perluru hidup Caliber .22 tanpa keperluan sah di sisi undang-undang di pada tarikh, hari dan lokasi sama. 

Atas permohonan Pegawai Pendakwa, Inspektor Rosli Rasi ketika menjalankan pendakwaan, Ida Rahayu membenarkan kes bersabit memiliki peluru dipindahkan ke Mahkamah Sesyen dan digabungkan bersama pertuduhan kerana memiliki senjata api.

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59