Friday, 18 February 2011

SAJAK : INI TANAH WARISAN LELUHUR KAMI


Tanah ini,
adalah warisan leluhur kita
dimiliki berabad-abad lamanya
menjadi pusaka zaman berzaman

Siapa mereka
yang berani datang menceroboh wilayah kita?
ini hak kita!
warisan milik kita!
mesti dipertahankan!
walaupun terjadi apa-apa!

Kita tahu mereka siapa!
mereka adalah para dewa dewata
yang rakus haloba
mencari emas dan tembaga
untuk dibina syurga
bukan untuk kita
tetapi untuk mereka.

Mereka mencari tanah pamah untuk dibangunkan
hutan belantara dicantas, digondolkan
bukit bukau ditarah diratakan
lembah paya ditambak, ditinggikan
gua denai disumbat dikambuskan
tanah milik harus diserahkan
demi pembangunan
rakyat marhean harus dikorbankan.

Hai! Para dewa dewata!
pembangunan itu untuk siapa?

Siapa yang akan memiliki harta itu selepas ini?
kerana tiada jaminan menjadi milik kami
ia akan menjadi milik para dewata
para kapitalis yang lahap haloba.
itukah pembangunan namanya?
setelah tanah warisan ini bertukar nama?

Apakah pembangunan itu
disukat dengan tingginya bangunan?
maka kita pun bersorak sorai
berangan-angan mahu memiliki syurga di kayangan
sedangkan hak milik terlepas di tangan?
persis Pak Kaduk
menang sabung, kampung tergadai.

Ingat! Para dewa!
meskipun kami miskin
tetapi tidak miskin jiwa dan raga
ini tanah warisan kami
perlu dipertahankan demi maruah
ini saja tanah yang kami ada
hanya sekangkang kera
masih mahu dirampas oleh para dewata!
penjajah baru, selepas merdeka!

Para dewa dewata punya kuasa
bisa menggunakan pelbagai akta
undang-undang yang mereka cipta
bukan untuk mereka, tetapi untuk kita.

Hai! Para dewa!
ingatlah! ada dewa yang lebih berkuasa!
iaitu Allah, namanya
kami tetap percaya
Allah tidak bersekongkol dengan kezaliman
kerana itu bukan sifat-Nya.

Jangan ditakut pada dewa!
kerana dewa itu bikinan manusia
yang juga binasa, macam kita.

Kalau para dewa sanggup
mempertahankan Putrajaya
biarpun itu bukan hak mutlak mereka,
sanggup berputih tulang, jangan berputih mata!
salahkah kami, mempertahankan tanah warisan ini?

Ingat para dewa dewata!
ini tanah warisan leluhur kami
kami akan pertahankan milik ini
kerana kami tidak mahu menjadi
Palestin di sebelah sini!

RAZALI ENDUN
Air Keroh, Melaka

Dipetik daripada Harakah keluaran 1 – 3 RABIULAWAL 1432 / 4 – 6 FEBRUARI 2011

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59