Tuesday, 16 March 2010

Kupasan usrah Dewan Pemuda PAS Bukit Katil pada 12 Mac 2010


Firman Allah SWT:
"...dan apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah (s.a.w) kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua yang dilarang-Nya kamu melakukannya maka patuhilah larangan-Nya. Dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah amatlah berat azab seksa-Nya (bagi orang-orang yang melanggar perintah-Nya)." (Surah al-Hasyr 59:7)

Alhamdulillah, syukur kehadrat Allah swt atas kesempatan yang dikurniakan kepada kita dengan 2 nikmat yang tiada galang gantinya , pertama nikmat Islam, dimana kita tidak perlu melalui suatu zaman survival yang begitu maha hebat pada zaman permulaan Islam disemai oleh baginda Nabi Muhammad saw dan yang kedua nikmat Iman yang mana nikmat ini kita diketegorikan sebagai umat manusia yang paling bertuah sesudah lahirnya bukan sahaja kita sudah pun berada dari kalangan Islam dan kita juga Islam bahkan kita turut memiliki keyakinan yang tiada berbelah bagi keatas Islam , Allah swt dan juga Rasullullah saw.

Dan sebagai penerusan agenda Khalifah dimuka bumi ini sesungguhnya Firman Allah yang dibacakan sebentar tadi (diatas) merupakan suatu isyarat yang jelas bahawa tugas kita bukan sekadar menjadi ikutan semata mata bahkan ianya menuntut kita terima yakni dengan keimanan yang tidak berbelah bahagi seterusnya melaksanakan segala perintah Allah swt sehinggakan dari sekecil – kecil perkara kepada sebesar besar perkara sepertimana perjuangan menegakkan sebuah Masyarakat dan Negara dengan menjadikan Islam sebagai Ad Dien yang syumul lengkap mengurus segala keperluan manusia.

Sebagai Khalifah atau ahlul siyasi atau amillin atau juga seorang Dae'i , disini juga peringatan buat saya penglibatan kita bukan sekadar untuk mendakwahkan manusia lain selain dari kita , malah kita sebagai manusia yang semestinya adalah insan insan biasa yang memiliki pelbagai sejarah hidup, maka kita juga mesti bersedia untuk menerima proses pentarbiyahan.

Pentas kehidupan tidak selalu menjanjikan sesuatu yang indah malah sebagai pewaris generasi para anbiya', sudah amat pasti kita sentiasa berhadapan dengan pelbagai mehnah dan ujian bahkan ujian ujian tersebut sentiasa datang dan pergi bersilih ganti dan sesungguhnya itulah proses peningkatan keimanan dan disana Allah swt ada menjelaskan kepada kita sepertimana yang disebut sepertimana FirmanNya yang bermaksud:

" ..Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." Surah Al Baqarah 214

Dan Allah swt memperjelaskan lagi melalui Firmannya yang bermaksud;
"...Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." Surah Al Baqarah 286

Melalui 2 "mesej dari Langit" ini , jelas bahawa seorang khalifah pastinya tidak sunyi dengan mehnah walaubagaimanapun sebagai seoarang ahli Jamaah adalah suka saya nyatakan musuh kita adalah mereka dari kelompok manusia yang menolak Islam , mereka yang tidak mahu melihat Islam tertegak dalam sesebuah Negara , mereka merosak hak hak manusia , mereka yang merompak kesejahteraan hidup manusia dan mereka yang rosak akhlaknya dari kalangan bergelar pemimpin dan jelas itulah musuh kita.

Dalam proses kita membina neraca keadilan dengan mengatasi kejahilan , adalah seharusnya kita mesti berpadu merintis Jalan kemenangan yang dijanjikan Allah itu dengan tanpa sebarang sikap yang boleh melambatkan proses kemenangan, hormatilah kemampuan seseorang tanpa sebarang prejudice , bantulah sahabat yang baru mendekati alam Jamaah , sentiasa meningkatkan rasa kasih sayang antara sesama sahabat , sentiasa rendah diri atas kelebihan kita lebih lebih lagi mereka dari kalangan yang menerima proses tarbawi yang lebih baik berbanding dengan sebahagian besar sahabat yang baru mewaqafkan diri dengan perjuangan.

InsyaAllah jika itu yang berlaku pastinya akan lahirlah apa yang disebut sebagai ahlul siyasi yang rabbani , Dae'i yang rabbani , Murobbi yang rabbani atau pimpinan rabbani melalui kesan rabbani inilah suatu Afraad Jamaah yang mantap akan terhasil merentasi kefakiran duniawi semata mata.

Ustaz Khairul,
Baitul Tasnim
PJ, Bukit Baru

http://musafirkini.blogspot.com/2010/03/tazkiyatul-ruuhiyah-kupasan-usrah-dewan.html


Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59