Friday, 19 September 2008

PEMBEBASAN TERESA KOK BELUM TEBUS DOSA KERAJAAN BN ~ Ref Malaysiakini


Pembebasan Teresa Kok siang tadi tidak dapat menebus dosa kezaliman kerajaan BN mengurung tahanan ISA tanpa dibicarakan.
Kini masih ada puluhan tahanan ISA yang dizalimi bertahun-tahun lamanya. Kesalahan mereka tidak pernah dibuktikan di mana-mana mahkamah. Hanya mahkamah kezaliman kerajaan BN sahaja yang 'membicarakan' mereka secara 'ghaib' membolehkan tahanan ISA ini merengkok di dalam penjara ISA yang mempunyai seribu satu macam penyiksan.
Corak siksaan ini berbeza-beza dari seorang tahanan dan tahanan lain. Mengikut bekas-bekas 'pelajar' ISA ini antaranya Shaari Sungip, Malik Hussin, Dr Badrul Amin, Mohamad Sabu dan lain-lain penyiksaan ini berbagai ragam ada penyiksaan mental, spiritual dan fizikal. Ada yang di'torture' dengan berita-berita bohong, fitnah dan sebagainya. Bacalah buku-buku mengenai tahanan ISA yang banyak dikarang oleh 'Professor' ISA ini.
Sehingga ini ada tahanan yang ditahan lebih 6 tahun ada yang baru sahaja ditahan iaitu Raja Petra Kamaruddin. Ada ditahan kononnya ahli Jemaah Islamiah, KMM, Agen Asing dan sebagainya. Tetapi semuanya sama sahaja iaitu tidak pernah dibicarakan.
Ramai juga tahanan ISA yang sehingga ke hari ini masih tertanya-tanya mengapa mereka ditahan sedangkan mereka sendiri tidak pernah mendengar nama Jemaah Islamiah dan KMM. Ini termasuk salah seorang 'graduan' ISA iaitu Nik Adli Nik Abdul Aziz yang tidak pernah mendengar nama KMM tetapi tiba-tiba beliau dituduh sebagai Ketua KMM dan dizalimi selama bertahun-tahun di Kamunting.
Sesungguhnya kezaliman ini bukan sahaja keatas tahanan ISA tetapi juga kepada dihadapi oleh ayah, ibu, isteri dan anak-anak tahanan ISA. Mereka dipisahkan selama-lama bertahun-tahun dengan keluarga mereka. Saya ingin bertanya sanggupkan Dolloh, AlnAjib dan sesiapa sahaja berpisah dengan ayah,ibu, anak dan isteri bertahun-tahun lamanya.
Lebih menyayat hati ada ayah yang dinafikan hak untuk bersama anaknya yang sedang nazak. Sehingga anaknya menghembuskan nafas terakhir kerajaan zalim ini terus menekan tahanan ISA dengan melengah-lengahkan kepulangan bapaknya menziarahi jenazah anak yang tersayang. Siapakan yang lebih zalim dari kerajaan yang ada sekarang? Cuba jawap pertanyaan saya.
Isteri dan anak-anak kehilangan tempat berpaut, tidak ada sumber rezeki untuk hidup, anak membesar tanpa ayah, isteri dahagakan kasih sayang suami dan seribu satu macam masalah yang semuanya mesti dipertanggungjawabkan kepada kerajaan BN. Dosa ini siapa yang menanggungnya selain dari mereka yang berkuasa sekarang.
Malangnya bulan Ramadhan ini sekali lagi menyaksikan puak-puak kejam bagaikan perangai lanun ini masih bongkak dan angkuh terus menahan tahanan ISA ini.
Dari itu janganlah mendabik dada menyatakan kerajaan BN amat bertimbangrasa dan adil sehingga membebaskan Teresa Kok sedangkan di sana begitu ramai lagi anak, isteri, ayang dan ibu tahanan ISA terus menanti kepulangan insan tersayang yang masih dikurung di dalam bilik 6 X 8 di Kamunting.
Ayuh rakyat Malaysia khasnya orang Islam, mari kita bermunajat dalam bulan Ramadhan ini berdoa kepada Allah agar kerajaan Pakatan Rakyat dapat ditubuhkan agar kita tidak terus dizalimi dan ditekan oleh kerajaan yang ada sekarang.


Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59