Monday, 19 November 2007

HIMPUNAN 100,000 : KAMI TERDESAK KERANA KAMU BONGKAK DAN TIDAK BERMARUAH


Imam Al Hadhari betul-betul terdesak dengan kejayaan Himpunan 100,000 rakyat Sabtu lalu. Tidak henti-henti Imam Al Hadhari menuduh bahawa tindakan Besih berhimpun beramai-ramai itu sebagai tindakan terdesak untuk meraih sokongan.

Imam Al Hadhari juga seringkali menuduh perhimpunan itu sebagai perhimpunan haram.

Bagi saya sebagai seorang rakyat Malaysia, sememangnya KAMI TERDESAK kerana PARTI PEMERINTAH hari ini berkuasa dengan konspirasi SPR, Jabatan Kerajaan dan Kerajaan sendiri pada Pilihanraya Umum 2004 sehingga kami ditipu dengan pilihanraya paling kotor dalam sejarah.

Kami terdesak kerana segala aduan, gesaan dan rayuan kami tidak diendahkan oleh pemimpin bongkak seperti Imam Al Hadhari yang langsung tidak mahu berubah. Sebaliknya perjalanan pilihanraya menjadi semakin parah seperti dalam pilihanraya kecil Pengkalan Pasir, Ijok dan Machap.

Pelbagai usaha kami telah buat, antaranya hantar memorandum, pulau pilihanraya kecil dan lain-lain, namun semuanya tidak menyedarkan kerajaan Islam Hadhari.

SPR terus angkuh dan biadap. Daftar pemilih terus tidak bersih dan terdedah untuk penipuan. Nama-nama pengundi yang telah mati terus menghuni daftar pemilih. Pengundi hantu terus ditangkap dan dikesan dalam beberapa pilihanraya kecil sebelum ini. Undi Pos terus tidak dimansuhkan. Nama-nama pengundi yang di bawah umur dan terlalu tua terus dikekalkan. Apa semua ini? Bukankah ini jalan untuk menipu.

Media, jentera kerajaan terus digunakan tanpa ada rasa malu. BN dan pemimpinnya terutama Imam Hadhari memang tidak bermaruah langsung sehingga sedikit pun tidak berasa segan untuk menggunakan duit rakyat memperlakukan jentera kerajaan bagaikan mak bapak mereka punya.

Come on Imam Hadhari jangan berpura-pura lagi.

JADI KERANA TIADA CARA LAIN KAMI TERDESAK. KAMI TERPAKSA TURUN KE JALAN RAYA UNTUK MENYATAKAN BANTAHAN DAN RUNGUTAN.

KAMI MENJUNJUNG KASIH KERANA YANG DIPERTUAN AGONG SANGGUP MENCEMARKAN DULI MENGHANTAR WAKIL MENERIMA MEMORANDUM KAMI.

RAKYAT TIDAK PERNAG MENDAKWA SERI PADUKA YANG DIPERTUAN AGONG MERESTUI PERHIMPUNAN KAMI. KAMI HANYA BERKATA BAHAWA AGONG PERKENAN UNTUK MENERIMA MEMO KAMI.

JANGANLAH IMAM HADHARI DAN BARUA-BARUA KAMU NAK SELEWENGKAN FAKTA. TIDAK CUKUPKAH KAMU MENFITNAH DAN MENGHUKUM KAMI DENGAN PELBAGAI HUKUMAN - KENAIKAN HARGA BARANG, TANGKAPAN BORONG ISA, ROBOH RUMAH KAMI, ROBOH MASJID, ROBOH KUIL DAN SEBAGAINYA.

Sebagai rakyat kami berhak menuntut suatu pilihanraya yang diyakini telus, adil dan bersih.

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59