Monday, 22 October 2007

CERITA ANJING


Anjing sahut seruan azan subuh

Oleh : Rozmal Malakan

Pada subuh Jumaat 14 Sep, 2007 bersamaan 2 Ramadhan 1428 Hijrah di surau Alamanda, Senawang terdapat beberapa ekor anjing liar sedang lepak di padang bersebelahan dengan surau tersebut.

Ketika muazzin sedang melaungkan azan, saya kedengaran salah seekor anjing tersebut menyalak dalam nada yang berlainan. Setiap kali muazzin menghabiskan satu lafaz azan, anjing tadi akan menyahut dengan nada yang ganjil.


Bukan nada salakan ketika bulan purnama, bukan nada salakan anjing yang nampak penceroboh, bukan nada salakan anjing sedang memikat, bukan nada salakan anjing yang sedang bergaduh. Dan lebih menariknya bila lafaz azan yang ada kalimah Allah, anjing tadi akan menyalak dengan salakan yang lebih panjang dan lebih sayup.

Memang setiap makhluk di muka bumi ini sentiasa berzikir, memuji kebesaran Allah swt, kecuali manusia yang ingkar. Kalau anjing pun sahut seruan azan, takkan orang Islam tak nak sahut seruan azan, lebih-lebih lagi azan subuh.

Kebelakangan ini memang terdapat banyak anjing di taman ini. Dan mereka ini setakat ini tidak mengganggu penduduk, cuma menyelongkar tong sampah yang tidak ditutup rapat. Walaupun aduan telah dibuat kepada majlis perbandaran untuk mengawal anjing-anjing yang berkeliaran, kita tidaklah mahu anjing tersebut dibunuh atau diseksa. Walaupun anjing untuk kita mazhab Syafie ini adalah merupakan najis mughallazah (berat), tidaklah patut untuk kita menghina dan menganiaya anjing kerana mereka ini makhluk Allah.

Malah anjing ada disebutkan dalam Kisah Ashabul Kahfi di dalam Al Quran, dimana anjing dalam cerita pemuda-pemuda Islam yang melarikan diri dari pemerintah yang zalim dan kejam telah menjadi sahabat setia pemuda-pemuda tersebut. Begitu juga kisah zaman silam bagaimana seorang perempuan pelacur yang hanya membantu memberikan air kepada seekor anjing yang sangat dahaga telah bertaubat dan dijanjikan ganjaran pahala yang besar.

Kalau binatang seperti anjing pun kita disuruh melayaninya dengan penuh kasih sayang, apatah lagi manusia yang datang dari bapa yang sama iaitu Nabi Adam, manusia yang seagama dengan kita, manusia yang sebangsa dengan kita, manusia yang senegeri dengan kita, manusia yang sekampung dengan kita.

Sempena Ramadhan ini, pereratkanlah persaudaraan dan kasih sayang sesama manusia. Jauhilah sikap hasad dengki, zalim menzalimi, dendam berdendam, tamak haloba sehingga menidakkan kepentingan orang ramai.

Salam Ramadhan Al Mubarak dan Idul Fitri.

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59