Wednesday, 30 May 2007

IMAM AL HADHARI LANGSUNG TIDAK BIMBANG IMPLIKASI KES LINA JOY



Hari ini hari penentuan samada kes-kes murtad akan berlaku terang-terangan selepas ini atau ianya berlaku senyap-senyap seperti sebelum ini. Andaikata rayuan Lina Joy untuk membuang perkataan Islam dalam kad pengenalannya diterima oleh Mahkamah Persekutuan maka selepas ini berduyun-duyun manusia murtad menzahirkan diri mereka bahawa mereka sudah murtad dengan segala kemegahannya membuang perkataan Islam dalam kad pengenalan mereka.

Namun berita kes ini ditutup oleh media arus perdana untuk menghapuskan sensitiviti umat Islam dan mungkin juga alasannya untuk mengelakkan suasana tidak baik di kalangan rakyat. Seringkali alasan menjaga ketenteraman awam menjadi penyebab berita-berita PENTING terhadap kepentingan Islam di tutup dari pengetahuan umat Islam.

Akhirnya umat Islam terus hanyut dengan dunia fantasi mereka tanpa peka dan sensitif dengan keadaan sekeliling hatta agama dan negara hampir tergadai pun mereka tidak perasan.

Lebih malang lagi Imam Al Hadhari Wal Badawi langsung tidak runsing dengan implikasi yang bakal berlaku jika Lina Joy menang dalam perbicaraan nanti. Imam Hadhari hanya sibuk dengan tugasan hariannya dan tidak menggunakan kuasa yang ada padanya untuk menjaga kedaulatan Islam. Imam Al Hadhari tidak pun menyentuh isu yang sangat penting ini dalam ucapan atau kenyataan akhbarnya.

Bagi rakyat yang mengundi dan mengangkat BN menjadi pemerintah fikir-fikirkanlah. Andalah sebenarnya yang memberikan kuasa kepada Islam Hadhari. Apakah dosa kerajaan Islam Hadhari membiarkan gejala murtad, menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal tidak dikongsi sama oleh anda???????

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59