Thursday, 15 February 2007

AZMI 'BODOH' DAKWA RADZI, SHAHIDAN MASUK CAMPUQ



KANGAR 15 FEB: Menteri Besar Perlis Datuk Seri Shahidan Kassim meminta Menteri Hal Ehwal Dalam Negeri Datuk Seri Radzi Sheikh Ahmad menarik balik kenyataannya menyifatkan sebagai "bodoh dan mengarut" pemberian ganjaran bagi memperbaharui MyKad yang diperkenalkan oleh menteri terdahulu, Datuk Seri Azmi Khalid. (MEMANG BETUI MENGARUT DAN BODOH, SEBAB 'RENEW' MYKAD TU KEWAJIPAN RAKYAT TAK PAYAH NAK SOGOK DENGAN HADIAH. TAPI ITULAH MENTALITI UMNO SEMUA KENA SOGOK DAN UPAH KALAU TIDAK KERJA TAK JALAN. HAMPA JUGA YANG AJAR RAKYAT DENGAN RASUAH WANG DAN SEBAGAINYA)

Shahidan, yang juga Pengerusi Badan Perhubungan Umno Perlis, berkata kenyataan oleh Radzi membabitkan Azmi, yang kedua-duanya juga dari Perlis, adalah terlalu kasar.( HANG PUN SAMA SHAHIDAN KEPALA SAMSENG KUNUN NAK AJAR ORANG LAIN BERSOPAN SANTUN ...EEEEEEELLLLLLLLLEEEEEEH)

Semalam Radzi mengumumkan keputusannya menarik balik peraduan cabutan bertuah 'Jom Tukar dan Menang', yang menawarkan hadiah kereta Perodua MyVi kepada pemenang yang menukar kad pengenalan lama kepada MyKad, dengan memberi alasan bahawa rakyat sepatutnya dididik untuk menunaikan tanggungjawab sebagai warga negara untuk menukar kad pengenalan lama kepada MyKad tanpa sebarang sogokan.

Peraduan itu diumumkan oleh Azmi pada 24 Ogos 2005 ketika beliau menjadi Menteri Hal Ehwal Dalam Negeri, bertujuan menggalakkan pemilik kad pengenalan lama supaya menukar kepada MyKad memandangkan ketika itu ramai yang masih gagal berbuat demikian.

Azmi kini adalah Menteri Sumber Asli dan Alam Sekitar.

Shahidan, yang ditemui pemberita hari ini, berkata sekiranya Radzi tidak bersetuju dengan langkah yang diambil oleh Azmi, beliau tidak seharusnya mengeluarkan kenyataan yang begitu keras.

"Beliau tidak boleh kata keputusan yang dibuat dahulu sebagai bodoh. Kalau hendak mengubah apa yang Datuk Seri Azmi lakukan, ubahlah, tetapi janganlah sampai mengata bodoh atau mengarut terhadap apa yang dilakukannya sebelum ini.(GASAK HAMPA LAH NAK BERGADUH PUN. SEBAB DUA-DUA PUN TERMASUK JUGA SHAHIDAN SAMA-SAMA BENGUNG)

"Saya cukup tidak bersetuju," katanya.

Shahidan berkata sebagai menteri yang menggantikan tempat Azmi, Radzi seharusnya tidak menyalahkan segala perancangan yang telah dilakukan sebelumnya.

"Sama seperti di Perlis ini... pemimpin yang dahulu pun pernah melakukan pelbagai perancangan tetapi sebagai Menteri Besar kini, adalah tidak baik saya menyatakan bodoh atau 'rubbish' terhadap perancangan terbabit," katanya. (KUNUN TUNJUK BAIK SEMUA ORANG KENAI HANG SAPA SHAHIDAN)

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59