Thursday, 15 June 2006

JANGAN TIDUR LAGI. AYUH BANGUN PACU PERJUANGAN


Ayuh para pejuang Islam jangan duduk diam berpeluk tubuh lagi. Mari kita terus mara ke hadapan untuk memikul amanah untuk mempertahan dan mendaulatkan Islam di atas dunia ini.

Ayuh mari kita sahut cabaran dan harapan Dato' Seri Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang dalam ucapan dasar Muktamar PAS ke-52 pada 7, 8 dan 9 Jun baru-baru ini.

Ucapan yang cukup bernas, padat, relevan dan boleh di jadikan panduan untuk mendepani perjuangan ini.

Jangan ada lagi ahli-ahli jemaah yang tidur lena kerana sekarang ini Islam dipijak, di hina, di tekan, di fitnah di serata pelusuk dunia.

Menjadi Fardhu Ain kepada kita untuk membela dan memperjuangkannya. Apakah kita ingin melihat Allah menggantikan kita dengan satu kaum lain untuk membela Islam.

Pimpinan kita siang malam memikirkan cara untuk meneruskan kesinambungan perjuangan para Rasul ini. Kita sebagai mata rantai kepada perjuangan ini mesti meyahut dan memikul beban amanah perjuangan ini walau dengan apa cara sekalipun.

Sahabat kita di Palestin berjuang dengan nyawa mereka berhadapan dengan Israel dan PLO/Fatah (Umno Palestin). Namun mereka tetap teguh meneruskan perjuangan tanpa menoleh kebelakang. Takkan kita yang berjuang secara aman melalui medan dakwah dan pilihanraya masih malas umpama tunggul kayu yang tidak bernyawa.

Peluang untuk berjihad terhidang di depan mata. Jihad kita belum sampai ke tahap mengorbankan nyawa hanya setakat pengorbanan harta benda, masa dan buah fikiran. Takkan itu pun kita kedekut untuk korbankan.

Melihat kepada situasi politik mutakhir ini, kita melihat bahawa pilihanraya semakin hampir. Maka kita mesti menyusun saf kita dengan lebih teratur dan rapi. Jangan ada lagi organ parti dan jemaah yang masih 'hidup segan mati tak mahu'.

Kita semua tahu bahawa perpaduan dan kemantapan serta penyusunan gerakerja yang rapi dan sistematik menjadi formula kepada kejayaan kita. Kita tidak akan dapat menewaskan kebatilan andai kata kita lemah dan tidak bekerja dengan kemas dan sistematik. Allah tidak akan menolong kita andai kata usaha dan gerakan kita sambil lewa sahaja.

Situasi politik tanahair juga nampaknya semakin tidak menentu. Pergeseran antara PM 'pencen' Tun Mahathir dan PM yang paling lemah dan lembik, Imam Al-Badawi Wal Hadhari juga seakan-akan memberikan impak yang besar kepada kita. Kita mesti mengambil kesempatan ini untuk memperhebatkan gerakan dakwah kita.

Namun kita mesti berhati-hati kerana situasi ini mungkin merupakan strategi mereka untuk membuatkan kita berasa selesa dan selamat dengan mengharapkan isu pergeseran mereka membantu kita.

Sudah acap kali pemimpin kita menjelaskan bahawa faktor kemenangan kita bukannya disebabkan isu tetapi yang paling penting ialah samada kita kuat, mantap dan mampu melakukan gerakerja secara teratur dan tersusun.

Oleh itu ayuh teman-teman, mari kita terus menyusun langkah jangan tunggu-tunggu lagi.

Andai kita tewas setelah berusaha sedaya mungkin, Insya Allah kita akan terlepas dari siksaan Allah. Tetapi sebaliknya kalau kita hanya berharap kepada pertolongan Allah tanpa berusaha semaksima mungkin maka tunggulah saat di mana kita akan di tanya dan di soal oleh Nya.

Allahu Akhbar! Allahu Akhbar! Allahu Akhbar!

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Keahlian Unit Amal

Iklan

Artikel Menarik

A

 

Dewan Pemuda PAS Bukit Katil Hakcipta © 2011 Kredit Ubahsuai oleh Kijang59